Kamis, 21 September 2017

Hati-Hati Dengan Kata 'Unch'




Assalamu'alaikum ...

Kata unch memang tidak asing lagi bagi kamu yang sering aktif di socmed Instagram. Bahkan kalian sering menggunakannya dalam percakapan sehari-hari.
Namun, tanpa kita sadari kata unch ini memiliki arti yang buruk dan tidak pantas untuk diucapkan.

Menurut situs Urban Dictionary...
Kata unch berarti seluruh area selangkangan manusia, dengan penekanan pada bagian bawah genitalia.
Berarti mengacu pada keseluruhan pengalaman selangkangan dan isinya

Sementara dilansir dari situs belajarbahasa.id...

Unch berasal dari kata slang bahasa Inggris yang merujuk pada daerah selangkangan yang jika disentuh maka orang akan mengatakan (maaf) aucchhhh...dalam perkembangan maknanya adalah ulalaaahh atau uuucchh...sebagai kata seru. Lebih baik menghindari menggunakan kata ini !

Memang saat ini banyak yang menggunakan kata unch agar terlihat kekinian dan untuk menunjukkan rasa gemas terhadap suatu hal

***

Nah...setelah kalian mengetahui arti kata dari unch tadi ? Apakah kalian mau menggunakannya lagi ?

Sabtu, 16 September 2017

Diary Ukhti #2 : Dormitory

Assalamu'alaikum...


Jika kalian bertanya gw tinggal di mana selama kuliah di Jakarta ?
Gw bakalan menjawab dormitory atau asrama :)


Mengapa dormitory ?

Pertama, tingkat keamanan di dormitory lebih tinggi dibandingkan kost-kostan. Emang ga setiap kost-kostan tingkat keamanannya rendah, semua itu tergantung sama owner / satpam di kost.
Di dormitory selalu diberlakukan aturan jam malam. Santriwan / santriwati diperbolehkan keluar pada pukul 7-9 malam. Jika lewat dari pukul 9 malam ya siap-siap aja tidur di aula dormitory.

Kedua, setiap kamar di dormitory mampu menampung 4 orang. Jadi kamu gabakal kesepian karena setiap hari bisa seneng-seneng atau belajar bareng sama temen sekamar.

Ketiga, di dormitory kamu bisa menjadi insan yang religius dengan program shalat berjamaah dan tadarus Qur'an. Meski membosankan tapi kan ada faedahnya, daripada kerjaannya melamun ama maen hape mulu di kamar.

Suka Duka Tinggal Di Dormitory
Hal-hal yang bikin gw senang selama menetap di dormitory ini ialah gw bisa mendapatkan teman baru yang kebanyakan dari Bekasi, Jakarta, dan Tangerang. Selain itu klo gw tinggal di asrama gw ga ngenes karena gw punya temen sekamar yg slalu menemani gw meski beda prodi :)

Di dormitory juga program-programnya dilaksanakan secara full jadi gw dituntut untuk menjadi santri yang lebih aktif dan mulai menghilangkan kebiasaan mager di kamar asrama.
Selain dituntut untuk menjadi santri yang lebih aktif, gw ama temen-temen sekamar gw dituntut untuk menjadi kreatif. Kreatif dalam hal memasak...

Selama ini, kan. Kita masak pake panci, spatula dan kompor gas. Nah kalau di asrama mah udah beda banget...
Mau masak apa aja seperti oatmeal, mie instan, ato nasi goreng harus pake rice cooker .
Dan kadang makanannya beli di warung luar dekat kampus.

Yang bikin gw sedih sejak masuk dormitory ya homesick
Siapa sih yang ga mengalami momen homesick ? Semua mahasiswa/siswi rantau pernah mengalaminya !
Ada yang nangis di tempat tidur
Ada juga yang ga nafsu makan karena rindu dengan teman, ortu, atau pacar di tempat asalnya.
Gw jujur aja ye...waktu minggu pertama di dormitory itu rasanya ada yang ganjil. Gw tiba-tiba kangen ama emak dan adik gw yg masih bocah di Bangka
Bukan keluarga aja yang bikin gw kangen
Gw juga kangen ama tmen gw Wima (dia baru kelas 11 SMA) dan Falah (sekarang udah jadi maba di Muhammadiyah Semarang) yang udah gw anggap mereka moodbooster
Dan gw kangen suasana Bangka yang bebas macet, bebas polusi dan pantai-pantainya yang masih alami dan asri


*btw koq gw malah jadi nambah baper waktu nulis ini :'v


Eh udah-udah... mending tulis topik selanjutnya deh biar ga baper
#NgomongDalamHati

Trus gw dituntut harus menjadi mandiri dan jangan malas...hampir tiap hari gw harus cuci piring dan cuci baju. Awalnya gw ga terbiasa ngelakuin hal smacam itu karena dulunya gw punya ART (asisten rumah tangga) untuk bersih-bersih rumah, baju, dan cuci piring.


Tapi skrg gw sadar...



Hidup enak kaya gitu ga ada gunanya
Malah bikin tambah malas dan ga produktif :(
Dan selalu bergantung sama orang lain


Gw bersyukur klo ortu gw udah berhenti nyariin org untuk dijadiin pembantu, mungkin ia ingin melihat gw menjadi pribadi yang mandiri dan ga malas-malasan. Padahal waktu SMA kelas 1 gw smpet iri ama temen gw yang punya banyak pembantu (dah kaya seleb aja pembantunya banyak...) dan hidupnya happy banget.

Okay
Mungkin waktu itu gw keseringan buka FB makanya gampang iri...tpi irinya ga sampe menimbulkan depresi sih kaya sekarang.
Dan di asrama gw dilatih untuk hidup sederhana


Sebelum kuliah di ibukota gw sempet tergiur untuk menjalani hedon lifestyle di ibukota kaya temen-temen gw yang ada di Instagram. Clubbing...pergi ke kafe yang instagramable...shopping baju branded...pokoknya yang ena-ena gitu deh
Nah sejak gw OFF dari Instagram...



I'm realized !
I'm realized that what I really want to do it's no use !


Hal-hal yang pengin gw lakuin itu ternyata hal-hal yang unfaedah...kagak ada faedahnye!
Cuma untuk pencitraan semu di medsos !

Untuk itu sekarang gw harus bersyukur tinggal di asrama...karena gw bisa belajar hidup sederhana itu seperti apa dan ternyata gw baru tahu bahwa hidup sederhana itu bikin gw lebih tenang dibanding hidup ena ena bareng temen tapi duitnya masih minta sama ortu ^^


So now...I'm really happy to live my life as a dormitory resident cuz I can learn about any things at the dormitory :)
Galeri foto


Jendela dormitory nya langsung menghadap ke kampus. Bukan ke
kampusnya sih...tapi ke gedung graha mahasiswa ^^

Kamis, 17 Agustus 2017

Resep Cilor (Cilok Telur), 100% Halal dan Aman Dikonsumsi

Assalamu'alaikum

Hari ini gw bakal kasih resep masakan bwt kalian.
Resep masakan untuk hari ini adalah...

Cilor a.k.a Cilok Telur

Cilor ini merupakan jajanan khas Bandung. Biasanya dijual di depan sekolah. Namun, karena jaman sekarang sering muncul isu-isu jajanan sekolah mengandung bahan kimia berbahaya, mungkin lebih aman lagi kalau dibuat di rumah.

***

Bahan biang


  • 100 gr tepung terigu
  • 200 ml air
  • Garam,lada,kaldu bubuk secukupnya
Bahan cilor 

  • 100 gr tepung tapioka
Bahan celupan

  • 1 butir telur
Alat

  • Tusuk sate secukupnya
Cara membuat

  • Campur jadi satu adonan biang, aduk-aduk dan masak hingga menggumpal
  • Angkat dan masih dalam keadaan hangat lalu tambahkan tepung tapioka sedikit demi sedikit, sambil di aduk dan diremas-remas sampai tercampur rata.
  • Bentuk adonan menjadi bulatan kecil, hingga semua habis
  • Didihkan air, masukkan cilok dan masak hingga ciloknya terapung. Angkat dan tiriskan.
  • Setelah agak dingin, tusuk dengan tusukan sate. Satu tusuk sate bisa 4-5 butir cilok (tapi waktu gw coba cuma 3 butir karena waktu digoreng butiran keempat ama kelimanya ga kena telur dan minyak).
  • Kocok telur dalam gelas, masukkan sate cilok tadi kedalam kocokan telur sampai terbalut rata.
  • Goreng dalam minyak panas, hingga berwarna kecoklatan.
  • Cilor siap disajikan dengan saus tomat
Hmmm...
Cilornya enak banget kan ?

Adik ama nenek aja suka tuh ama cilor buatan gw sampe-sampe mereka nagih dan minta gw buatin lagi nantinya :D

Jeng...jeng...jeeennnggg ! Cilor buatan gw semalem



***
Udah dulu ya viewers
InsyaAllah gw bakal menulis resep lagi di kesempatan berikutnya ^^


Untuk resepnya bisa klik disini



Selasa, 15 Agustus 2017

7 Sisi Negatif Generasi Kekinian

Assalamu'alaikum



Gaya foto kekinian yang sempat hits tahun kemarin


Menjadi generasi muda yang hidup di jaman social media itu emang seru banget. Kita ga perlu lagi beli koran atau perpustakaan untuk baca berita, tinggal klik akun socmed langsung muncul deh berita-berita yang lagi in.

Di jaman kini juga kita dituntut untuk menjadi generasi yang kreatif, melek teknologi, dan berpikiran luas.

Namun, di balik sisi positifnya terdapat juga sisi negatif yang melekat dalam kehidupan para generasi kekinian...


1. Lebih percaya dengan omongan temen



Dibanding mengikuti kata hati, generasi ini memilih untuk selalu mendengarkan omongan orang lain seperti...

Kalau keren itu harus beli baju yang lagi ngetrend masa kini

Kalau gaul itu harus tau lagu EDM (Electronic Music Dance) yang lagi hits

Kalau swag itu harus dengerin si YoungLex (eh maaf-maaf nggak ada maksud apa-apa kok :) )

Pokoknya mereka terus mengikuti dan mempercayai omongan orang lain tanpa henti. Ibarat ikan yang terseret arus dan nggak tau mau berenang kemana.

2. Super cuek


Generasi ini merupakan generasi tercuek karena mereka lebih senang bersosialisasi di dunia maya daripada di dunia nyata. Terlebih lagi kalau lagi hangout bareng teman, bukannya ngobrol malah semuanya pegang smartphone masing-masing biar ga ketinggalan notif.

3. Hits itu harus, kalau ga nge-hits ntar cupu


Generasi ini cenderung bersifat ambisius. Sebenarnya punya sifat ambisius itu bagus sih... namun karena gw lagi menulis artikel tentang sisi negatif mereka ambisius di sini kurang bagus karena mereka berambisi untuk terkenal di social media. Menjadi selebgram biar bisa di-endorse, biar eksis kemanapun tapi (maaf) tanpa karya.

Yang di lakukan mereka di Instagram hanya foto selfie dan tren-tren sok hit masa kini. Ada yang posenya begini, ada yang begitu, dan yang lebih mengejutkan bila foto yang di-upload itu berbanding terbalik dengan kehidupan asli mereka. Orang yang kita ajak bicara di socmed terkadang benar-benar berbeda dengan orang yang kita temui di kemudian hari maka dari itu hati-hati di Internet, sob !

4. Kalau udah hits, pasti terkenal...terus jadi selebgram dadakan deh :D


Karena zaman sudah serba instan mereka juga ketularan menyukai yang instan-instan. Mereka cuma melihat yang cepat-cepat aja padahal kenyataannya ga segampang itu.

Yah sebut saja idola para remaja masa kini, para Youtuber, Standup dan Rapper atau entahlah itu contoh saja YoungLex. Mereka terpacu karena YoungLex katanya bandel, nakal tapi sukses jadi mereka berpikiran  bisa seperti YoungLex kalau nakal dan bandel itu wajar, tidak berpengaruh terhadap masa depan mereka.

Padahal mereka cuma lihat YoungLex saat suksesnya doang, dibalik itu semua YoungLex harus working hard for what he want to reach, become a famous rapper of course. Tentunya dari kerja ya, bukan asal-asalan upload di socmed, gaya nakal trus ngarep jadi selebgram.

5. Hoax udah jadi makanan sehari-hari


Terlalu cepat kemakan isu, berita nggak benar, hoax dari sumber-sumber tidak valid dan tidak terpercaya mereka cuma ikut-ikutan aja atau kadang cuma membaca judulnya dan tiba-tiba udah komentar ini itu. Mereka kira mereka yang paling tau, paling ngerti, dan paling benar sendiri masalah yang lagi dibahas.

6.  Gadget Addict


Gadget dimana-mana tiap hari sudah seperti zombie yang berjalan dari bangun tidur sampe mau tidur lagi. Pas kuota internet lagi menipis berubah deh jadi zombie kelaparan yang meraung-raung, merasa tersudutkan, mencoba beragam cara sampe ngemis-ngemis wifi ke teman-teman, ke cafe pesen minuman yang abis 10 menit tapi wifi nya 3 jam. 

7. Love or drama ?

Generasi kekinian termasuk generasi yang lemah,cengeng,gampang baper kalau sudah menyangkut CINTA.
Kalau sudah bahas percintaan udah deh.... parah abeeeezzzttt

Bisa-bisa galau nggak ketulungan, cemasnya minta ampun. Baru aja putus udah bilang ga bisa hidup tanpa pasangannya, sudah bilang ga tau lagi mau kemana. Ckckckk -_-



Sumber gambar : Google dan Hipwee








Sabtu, 12 Agustus 2017

New Addiction : Cooking


Assalamu'alaikum

Ever since I left the 'fake' Instagram world, I started thinking how to make my life more productive.
Awalnya gw bener-bener bingung mau ngapain kalau lagi ga buka HP, ga buka sosmed... soalnya selama ini hidup gw fokus dengan mencari popularitas semu di dunia maya.

Cleaning room every morning ? Hmm... itu udah mainstream. Meski bisa meringankan beban ortu, ya tetep aja gw udah bosen :(

Reading ? Hey that's my hobby since I was kindergarten. Tapi, kalau cuma baca buku itu-itu saja yaaa bosen juga sih. Cuz life is too short when you read the same book everyday...

Cooking ?

Yes...
Sejak gw berhenti main Instagram gw mulai sibuk browsing and watching Youtube videos untuk mencoba resep-resep makanan terbaru.

Sudah tiga makanan yang udah gw buat dan cicip, yaitu omelette udang, simple fried rice, dan hash brown.

***

Dengan belajar memasak gw bisa tau bahwa makan enak itu ga harus ngeluarin duit bwt pergi ke restoran atau cafe karena masakan dari rumah itu jauh lebih enak, halal, dan higienis. Apalagi yang anak kost kudu pintar masak kalo lagi tanggal tua. Selain itu bisa melatih gw untuk menjadi masterchef... masterchef rumah tangga maksudnye :D

Masterchef rumah tangga yang ngerti akan kebutuhan gizi suami dan anak-anaknya nanti

*eaaaa

***

Anyway
Hobi lu ape kalau lagi malas buka sosmed ?
Sharing dulu yuk di comment :D

Rabu, 26 Juli 2017

Collapse By Design




Assalamu'alaikum

Kalian penggemar Awkarin ?
Atau kalian suka kepo Instagramnya si Awkarin ?
Pasti masih inget dengan kasus kematian mantan pacarnya, (Alm.) Oka Mahendra yang dulu jadi CEO agensi khusus selebgram .

Ada yang mengira ia meninggal karena bunuh diri
Ada juga yang mengira ia meninggal karena stress

But... all the allegations issued by the netizens are not entirely true !

Dia tidak meninggal karena bunuh diri atau stress, dia meninggal karena collapse by design seperti yang dikatakan oleh orangtuanya.

Apa itu collapse by design ? Apakah itu istilah kedokteran dan psikologi ?

Menurut konselor dan terapis di Biro Konsultasi Psikologi Westaria, Anggia Chrisanti mengatakan kalau istilah collapse by design ini sebenarnya tidak ada dalam ilmu kedokteran maupun psikologi. Anggia berasumsi kalau collapse by design ini semacam pembunuhan karakter secara berencana. Mungkin tidak hanya karakternya yang terbunuh, yang jelas collapse by design ini merupakan suatu cara untuk menjatuhkan karakter seseorang secara sengaja dan terencana.

Secara bahasa collapse by design diartikan dengan kejatuhan yang direncanakan. Menurut Anggia, black campaign (kampanye hitam) bisa dikategorikan sebagai collapse by design.

Mungkin tidak bermaksud untuk membunuh targetnya, tapi targetnya dibuat lemah, semacam mem-bully dan lain sebagainya. Tentu saja hal ini dapat membuat targetnya merasa depresi, frustasi, hingga putus asa. Bahkan yang lebih berbahaya lagi kalau targetnya bunuh diri.

Siapakah orang yang bisa menjadi pelaku collapse by design ?
Dan apakah collapse by design merupakan bentuk bullying yang real ?

Pelaku collapse by design bisa jadi seseorang yang amat sakit hati atau ingin menyakiti korban. Namun tidak dilakukan secara sendiri-sendiri, melainkan berkomplot.

"Karena membuat seseorang menjadi collapsed dalam waktu singkat tidaklah mudah. Betul-betul harus by design, diatur dengan segala strategi, secara konsisten dan kontinu. Diserang dari segala sisi oleh banyak orang sehingga korban merasa tidak ada jalan keluar." urai Anggia Chrisanti.

"Bisa dibilang inilah bullying sesungguhnya. Tidak sekadar orang yang menerima ejekan lalu mengaku di-bully," pungkasnya.

Sumber :

1. http://trivia.id/post/oka-mahendra-meninggal-karena-collapse-by-design-ini-penjelasannya-dan
2. http://aura.tabloidbintang.com/articles/psikologi/72707-memahami-bagaimana-collapse-by-design-terjadi-bullying-kelas-atas


Jumat, 14 Juli 2017

Goals yang Perlu Kamu Terapkan di Kehidupan Sehari-hari





Assalamu'alaikum

Jaman sekarang apa yang lagi trend di Instagram pasti dibilang goals. Selfie di gym atau tempat aerobic pakai baju tanktop (bagi cewe) atau baju berlogo team bola (bagi cowo) aja udah dibilang #bodygoals.
Pasang foto pamer kemesraan dengan suami/istri, pas lahiran pamer bayi unyu pake caption bijak atau Islami dibilang #relationshipgoals. Selfie bareng temen ketawa cekikikan ala-ala padahal di belakang suka ngomongin satu sama lain dibilang #squadgoals.

Yaaahh daripada gue nyinyir terus dicap iri sama orang lain mending gw kasih tahu ama kalian goals-goals keren yang perlu kalian terapkan dalam kehidupan sehari-hari.

1. Dapat nilai bagus terus selama sekolah

Kalau kalian bisa dapat nilai afektif A+ dari TK, SD, SMP, SMA terus nilai UN kalian 10 semua tanpa pakai kunci jawaban, itu baru goals.

"Tapi, kak. Kalau saya nggak mampu dapat nilai A+ terus-terusan gimana toh?"

Gpp yang penting kan hasil dari kerja keras sendiri meski nilainya ga bagus-bagus amat :)



Belajar itu ga penting nilainya, yang penting apa yang telah dipelajari itu bermanfaat atau tidak

*quote copas dari Instagram ^^

2. Berteman dengan siapa saja (tapi ga boleh melebur)

Bertemanlah dengan orang yang berbeda watak dan pemikiran, itu dapat menambah wawasan kamu. Tapi ga boleh melebur ya. Melebur maksudnya kamu berteman dengan orang yang ga baik sedangkan kamunya anak baik-baik, karena takut dijauhi terpaksa kamu harus ikutan perilaku buruknya.

It's a big no !

3. Jangan galau, nikmati masa muda dengan hal-hal positif

Ya mungkin kalian nggak bisa kayak Malala Yousafzai yang masih 19 tahun udah dapet penghargaan Nobel dan jadi aktivis pendidikan atau kaya Joey Alexander yang masih 12 tahun tapi udah masuk nominasi Grammy Award dan tampil pula di panggung Grammy, gapapah.

Setidaknya kalau kalian bisa nikmatin masa muda dengan hal-hal positif, nurut sama orang tua dan enggak menganut prinsip 'nakal boyehhh, bego jangan' karena yang enggak bego udah pasti tau kalau nakal itu salah dan bisa berdampak buruk bagi kalian sendiri, kalian udah bisa jadi #goals.

4. Ngembangin bakat dan passion 

Kembangin bakat dan passion yang telah kamu miliki. Kalau kalian jago nyanyi lu bisa pake aplikasi Smule, Soundcloud atau bikin cover video di Youtube. Kalau kalian jago menulis... selamat, berarti kalian sama interest nya dengan gue ! Kalian bisa bikin blog atau bikin cerpen di Wattpad.

Jadilah anak muda yang aktif ngembangin bakat dan passion
Tapi jangan melalaikan tugas sekolah / kuliah yaaa ;)

5. Tau apa yang dituju

Punya tujuan hidup dan tau apa yang diinginkan sejak masih muda tuh bagus. Tapi, lebih bagus lagi kalo kalian punya cita-cita misalnya mau masuk kedokteran UI trus kalian belajar sungguh-sungguh sampe otak berasap daripada kalian sibuk pacaran sampai nilainya anjlok dan pas putusnya kalian nyalahin mantan. Lebih bagus lagi kalian berani nyoba buat mewujudkan mimpi walaupun sekecil apapun dan seremeh apapun, misalnya pengen nyoba makan mie lewat idung :P

6. Berperilaku sesuai umur

Gw heran ama remaja jaman sekarang suka bergaya ala ibu-ibu sosialita, sedangkan mamah kita malah senang bergaya ala anak ABG. Jaman emak gw remaja dulu sok-sok unyu biar kelihatan lucu, remaja jaman sekarang udah pake dempulan sepuluh senti dan gincu warna oren-oren atau ungu biar kelihatan makin dewasa.

Ada waktunya tsayyy, kalian akan menua
Kagak usah diburu-diburu gitu lah

Kalau masih doyan ngemilin es batu sambil nonton Shaun The Sheep, yaaaa apalahhh...

7. Be yourself

Tanpa perlu mikirin #goals yang ada di dunia maya. Tanpa perlu membuat orang lain terkesan. Tanpa perlu dapat likes banyak. Tanpa perlu dibilang gaul. Dan tanpa perlu takut enggak eksis :)


Sumber : http://www.provoke-online.com/index.php/special/6533-goals-beneran-yang-perlu-lo-capai